XTyran

20 August, 2009

Masalah Nikah

Filed under: Makna — xtyran @ 16:53

Copas dari notesnya Aditya Syarief Darmasetiawan

Dear All,

Boleh sharing ?

Berdasarkan pengalaman pribadi (hehehe…) memiliki pasangan (pacar or tunangan) dengan menikah itu bisa berbedaa banget

Saya termasuk orang yang cepet banget punya pasangan.

Dan masa pacaran yang pertama itu nyaris 10 tahun dari SMP sampai kuliah (hihihi). Tapi gak tau kenapa, dari awal saya udah merasa bahwa pacar yang ini bukan calon suami yang akan mendampingi saya sesisa umur saya. Padahal dia tuh orangnya baiiiiiiik banget. sabaaaaar bangeeeet. ngertiiii iiiiiiiin banget dan banyak hal-hal baiiiiiiiik banget yang dia miliki.
Hanya saja sejalan dengan perkembangan umur perkembangan minat perkembangan lain-lain saya merasa bahwa dia tidak akan mampu mendampingi saya yang maunya banyaaaaaaaaak banget.
Jadinya kita pun putus baik-baik dengan perencanaan tanpa rame-rame (walaupun akhirnya seluruh keluarga geger abis) dan membutuhkan waktu hampir 2 tahun untuk menyelesaikan banyak hal.

Kemudian saya kenal dengan suami saya sekarang ini.
Masa pacaran juga lamaaaa banget…sekitar 3 or 4 tahun gitu…pokoknya udah bikin semua ilfil… bosen… dan cape nanya…
(tapi aku keukeuh sukeukeuh… tidak tergoda untuk menanggapi). ..
Calon mertua juga udah cape nanya, cape mengancam…cape ngeliat kita gak jelas juntrungannya. ..
Teman-teman, sodara, calon gebetan (belum sempet nggebet siiih…) sudah berdebar-debar menunggu…jalan terus apa bubar.
Sampai akhirnya… tiba- tiba saya mau aja diajakin married…

Begitulah… begitu married…
astaga… kemana itu yang namanya pacaran tahun-tahunan. ..
Yang namanya pacar sama suami itu beda banget…
(hehehe. …maaf para suami !).

Mungkin dia juga mikir… pacar sama isteri juga bedaaaaa banget.
Padahal.. rasanya waktu pacaran itu semua stok sifat buruk udah keluar semua…
(iyalah.. pacaran segitu lama…rumah juga gak jauh-jauh amat..masih satu lingkungan.. .hikksss. ..).

Tapi ternyata ada modifikasi sifat…ada kebutuhan baru yang nggak kepikiran sebelumnya.
Contoh paling sederhana… jaman pacaran sih kita (cewek) seneng aja membuatkan minuman buat sang pacar.
Giliran married…duuuh. ..bangun tidur diminta bikinkan coklat susu sementara kita juga masih nguanttuuuukkkk. ..(tau aja kan manten baru…)…rasanya darah udah naik ke kepala…
Trus… karena belum punya pembokat (walaupun udah misah rumah sama mertua)…kita kan harus cuci pakaian sendiri.
Tuuhh si Tuan besar enak aja ngelempar celana sama ya ke pojokan kamar…
Duaaaar.. apa gak kepala mo meledak rasanya ?
Biasa kan kamar cewek tuh rapi dan teratur..tiba- tiba jadi kayak kapal pecah !

Masih ada lagi dosanya… kalo mencet odol… pasti dari tengah… dan gak pernah ditutup lagi !!!!
( …setelah saya baca di banyak artikel mengenai pria…ternyata urusan mencet odol ini memang sudah menjadi bagian perilakunya. ..hahaha…) …..

kalo nonton tv kerjanya mainin remote control sampe kita senewen ngeliatnya.. .
kalo udah berkutat sama hobinya kita ditinggalin begitu saja…

Hal-hal kecil itu…dan kadang ada hal besar juga… memang menjadi agenda dan kurikulum perkawinan.

Lima tahun pertama… urusannya masih perang antar suku…
(silang pendapat, pertandingan egoisme, mencari jati diri sebagai isteri dan suami)…

Lima tahun kedua…urusannya udah mulai ke visi dan misi mengenai pendidikan anak…

Lima tahun ke tiga…urusannya udah ke pengembangan karier dan rumahtangga. . (udah mulai numpuk-
numpuk kekayaan…hehehe. .)…

Lima tahun ke empat urusannya udah masa depan anak…mo kemana niih anak kita…jadi udah kembali ke siklus hidup kita yang awal lagi…

Kenapa perkawinan bisa bertahan ?
Jawabnya sederhana : karena KOMITMEN !!

Kita berkomitmen untuk hidup bersama dengan orang yang sangat berbeda dengan kita.
Kita berkomitmen untuk mengisi segi-segi yang kurang dari pasangan kita.

Sama seperti kita juga menerima dia untuk mengisi kekurangan kita.
Justru semakin banyak kekurangan pasangan kita, maka semakin berguna hidup kita.
Dan semakin banyak kekurangan kita, semakin banyak kita menerima dari pasangan kita.

Kekurangan itu tidak semakin berkurang dengan bergulirnya waktu…tapi terus bertambah.
Kita pun akan semakin banyak harus mengisi kekurangan pasangan kita, sementara kita juga semakin banyak menerima dari pasangan kita.

Kalau kita sudah malas berkomitmen, maka perkawinan sudah diambang pembubaran. Tidak perlu menunggu orang kedua atau ketiga.
Semua itu ada dari dalam diri kita sendiri.

Jadi begitulah…
Kalo memang belum siap berkomitmen. ..biar pun pacaran 10 tahun…20 tahun… seyogyanya nggak usah married.
Biar aja orang lain yang cape komentar. Toh yang akan menjalankan hidup berkeluarga nanti adalah kita berdua… dan kelak anak-anak kita juga.
Memang ada yang bilang, ngapain pacaran lama-lama…kalau sudah ada yang mau ya langsung saja.
Itu juga oke… bagaimana kita mampunya aja berkomitmen.

Ada yang bilang, perkawinan itu seperti main judi.
Tapi judi kan seperti tebak-tebakan.
Untung-untungan.
Padahal perkawinan bisa dipelajari.
Saya bilang, perkawinan itu seperti sekolah tanpa akhir…tanpa ijazah…
Tiap hari kita belajar, tiap hari kita ujian..dan uji ketahanannya harus seumur hidup.

Satu hal… tidak ada perkawinan yang ideal !
Setiap pasangan memiliki pola sendiri.
Jadi kita sendirilah yang membuat perkawinan itu mau ideal apa tidak.
Jadi jangan mencontek perkawinan orang lain…karena kita bukan menikah dengan salah satu pasangan yang ideal itu…dan kita pun bukan pasangan ideal dari orang yang ideal di luar sana.

Yang cocok untuk orang lain, belum tentu ideal untuk kita.
Yang cocok untuk kita, belum tentu buat orang lain.

Buat yang sudah married…
mo maaf kalau tidak sesuai dengan pakemnya.

Untuk yang belum married… go ahead…hidup ini punyamu sendiri kok…
Memilih menikah sekarang atau besok, adalah pilihan hidup masa depan..
Kalau mau belajar coba-coba ya monggo…ntar yang sengsara kan diri sendiri.

Leave a Comment »

No comments yet.

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: